Minggu, 16 Maret 2014

My 1st Marathon: 2XU Compression Run

Baru ngecek nike+ gue. Ternyata rutin lari itu semenjak 9 Maret 2013. Pertamakali "terdorong" sebenernya waktu nemenin Dewa ikutan race di Alam Sutera, akhir 2012. Berubah menjadi adiksi akan race, meski saat itu lari cuma buat dapet medali doang. Dan adiksi ngeliat Dewa trying hard to get the finish line plus getting sweat. Seriously.

Semua ternyata berubah seiring berjalannya waktu, gue mengalami banyak hal positif saat menggeluti olahraga ini, beberapa-nya:
- Running High. Ini didapatkan pada saat dan setelah aktivitas selesai. Kayak enak banget pikiran, tiba-tiba langsung enteng. Meski gak setinggi kalo abis maen sepakbola/futsal atau abis ngefru sih. #taelah
- Badan Sehat. Menurut konsep #foodcombining, badan yang sehat itu akan membuat berat badan yang ideal. Gak kegendutan, gak kekurusan juga. Dan jadi gak gampang sakit. Saik dah.

Dan somehow 2 hal itu ternyata membuat gue adiksi sama olahraga lari ini. Gak perlu nyari temen dulu kayak sepakbola/futsal, bisa gue lakuin dimanapun bahkan lagi liburan. Gak perlu ke tenda biru UKI buat beli fru. Sekarang kalo ngeliat diri sendiri di kaca udah gak jijik karna banyak glambir, lebih percaya diri aja ketemu orang-orang. Momen orang beraksi: "Haaaahh??!! Serius anak udah mau dua??!!", disaat ketemu orang baru yang berpikir gue masih kuliah itu priceless banget. Ada sebelnya juga sih, antara keliatan lebih awet muda, ATAU BADAN GUE AJA YANG BANTET JADI MEREKA PADA BEGITU???!!!

Kalo dulu lari cuma buat ikutan race, beberapa bulan terakhir lari malah gue jadiin bagian dari "Me Time" yang selevel dengan rutin maen sepakbola/futsal. Dari mulai dulu 5K aja kayaknya terasa jauh, punya target beresin 10K dengan waktu dibawah 1 jam, sampe sekarang bangsa 10 miles dan Half Marathon doang mah sancay dah. *SANTAI!!* *dikata F-Tse!!*

Sampe pada 1 titik, gue ngeliat temen-temen di IndoRunnersDepok (Derby) banyak yang ikutan Full Marathon, dan posting poto-poto waktu Jakarta Marathon 2013, dengerin cerita akan pengalaman mereka saat itu, gue kepikiran. HARUS COBAIN MARATHON!!

Dengan jarak tempuh sejauh 42,195KM, yang setara kalo elo masuk Gerbang Tol Bogor (terminal Baranangsiang) dan mengendarai mobil sampe Gerbang Tol Cililitan Jakarta, kayaknya jauh banget. Dan gue takut buat nyobain. Apalagi baca-baca berita, kalo marathon itu atlet dunia-pun boleh maksimal 2-3 kali per tahun, karna efek-nya sangat berbahaya buat tubuh. Makin jiper. Jiper gak bisa ereksi lagi beres lari segitu jauh.

Tapi... Tetep.. HARUS COBAIN MARATHON!!

Ngeliat perut Dewa yang semakin membesar, dan berdasarkan pengalaman saat Adia lahir bakal makan banyak waktu, jadilah nyari event marathon sebelum April, dimana itu adalah prediksi Carra akan lahir. Setelah browsing, gak ada rencana di Indonesia ada Marathon saat itu, tapi banyak event di negara tetangga. Mulai dari Jepang, Hongkong, Thailand, Philipina, dll. Dari semua pilihan, yang realistis dari segi budget dan waktu, adalah event 2XUcompressionRun Singapore. Budget karna kesana banyak tiket pesawat yang diskonan, dan standar hostel juga udah tau. Dan waktu-nya juga pas, tanggal 2 Maret. Masih ada persiapan 3-4 bulan buat latian. Lumayan. Daripada Lu-ManUtd, semalem abis dibantai. *sempetin dikit dong ah ngecengin M0Y3S*

Koq ribet bener sih, mau nyobain marathon doang perlu ada persiapan segala? Gue punya target, gak sekedar lari terus nyampe garis finish. Itu alasannya.

Jadilah gue ngunduh dari Coach Asics (www.asics.co.uk) yang gue tau dari Boyo untuk program latian Marathon dengan target waktu 4 jam 15 menit. Jadi deh tuh makin lari rutin tiap Selasa dan Sabtu, dengan arahan dari Coach. Kalo dulu Half Marathon gue cuma mau pas lagi event doang, ini bahkan pas latian harus lari sejauh 20, 24, 28, dan 32 kilometer tanpa ikutan race!! Mati gak luh..

Setelah beberapa bulan berlatih, sampe-lah pada waktu-nya siap untuk marathon. Dan gue ngerasa badan bener-bener dalam kondisi puncak, karna seminggu sebelum-nya, gue bisa matahin rekor Personal Best Average Pace buat 5 dan 10 Kilometer. I'm Ready For My 1st Marathon!!

Event hari Minggu 2 Maret, buat kebanyakan orang mungkin akan berangkat Jumat buat santai-santai dan jalan-jalan. Buat gue? NEHI. Buang-buang duit. Lah lau liat aje sekarang SGD udah 9000an, nambah semalem disana, nambah duit buat beli makan sama penginapan. Jadi-nya berangkat Sabtu siang aja, balik minggu sore. Lu kata upil gue emas kali.

Kebetulan berangkat bareng Adit, anak Derby, pesawat sama. Jadi rencana ambil race-pack bareng. Dan alhamdulillah gue bareng doi, karna gak tau ternyata pengambilan race-pack ganti lokasi. Kalo gak bareng, bolak-balik dah disana, naek MRT, bayar lagi. *rugi bandar*







Selain 2 item diatas, dapet juga running shirt dan beberapa voucher (yang tentu saja bukan voucher belanja di Naga ya). Gue ngambil pendaftaran yang paling murah. Kalo Adit yang paling mahal justru, dapet banyak bener, termasuk topi dan celana 2XU gitu. Gokils. Sayang duit gue pas-pasan -__-

Abis ngambil racepack, kami misah. Karna emang gak pesen hostel yang sama, Adit udah mesen dari jauh hari, sedangkan gue baru beberapa hari sebelum hari-H. Mau barengin sama dia, gak sesuai budget. Yes, lagi-lagi masalah uang. Pppffttt..

Jadilah gue menuju hostel, yang kalo di peta sih di daerah Bugis dan itu gak jauh dari Nicole Highway, tempat start/finish gate berada. Pilihan di agoda adalah kamar yang berisi 20 orang, atau 14 orang. JELAS-LAH GUE PILIH YG TERMURAH. Pilih yang 20 orang. Meski kenyataannya, dikasih sama Mbak-nya ke kamar yang 14 orang, karna disitu mayoritas pada mau ikutan 2XU juga, biar barengan. Mayan dah peluang untuk tidur barengan sama orang ngorok makin berkurang (meski pada kenyataannya kejadian sih). Nama hostelnya Plush Pods. Belom tau hostel itu apa? Sedikit ngasih gambaran ya. Semacam tempat penginapan, tapi ya gitu deh. Yang privat disini cuma satu kotak buat naro tas/barang lainnya, 2 colokan listrik, dan 1 buah lampu baca. Sisanya kayak toilet ataupun tempat mandi bareng-bareng kayak jaman dulu di kosan murah Sekeloa. Buat orang yang cari tempat buat sekedar tidur sih ini lebih dari cukup, karna murah-nya jauh daripada kita bayar hotel. Tapi jangan ajak check-in pacar dimari ya, kalo gak mau pas lagi ML diliatin sama temen sekamar. Selain itu, GAK MODAL BANGET LU KAMPRET!!


Lobi hostel-nya. Gini doang?? LU KATA HOTEL BINTANG 5!!
Ini bentuk kamarnya. Tempat gue kasur atas, yg ditengah-tengah handuk-baju tergantung.
Ini view dari "kotak" yang gue tempatin.
Abis selonjoran bentar, survey tempat dulu sebelum makan malam. Sayang gak ada poto, sepi bener disono kayak kuburan, masa' gue minta potoin sama toilet portabel??!! Tapi lumayan jarak-nya sekitar 1 kilometer jalan kaki. Lumayan buat pemanasan. Lanjut Carbo Loading bareng Adit di Warung Pasta Bugis Junction. Untung aja Adit termasuk Muslim yang taat, padahal di kanan-kiri BANYAK menu pork. Pengen nangis rasanya menahan cobaan hidup ini. #taelah

Malem udah nyiapin perlengkapan. Karna emang gue gak mau ribet, ke venue cuma pake perlengkapan lari doang. Emang sih pake tas pinggang kecil yang isinya handphone buat Nike+ biar eksis di social media dan dengerin lagu sepanjang lari. Juga powerbank, karna di KM35an pasti HP udah lowbatt. Bisa berabe marathon gue gak kecatet di Nike+ (penting) dan gak bisa poto-poto after finish (penting juga). Pft. Payah dah ketularan istri sendiri gini.

Berangkat jam 3 dari hostel (jam 2 waktu Indonesia, disaat orang-orang masih pada molor, dan sebagian lagi nonton partai Liverpool lawan Southampton). Awalnya sempet parno juga jalan sendirian jam segitu (karna yg di hostel lama bener jalannya, males maen tunggu-tungguan, udah gitu ngomong chinese terus ketawa-tawa, jarang english. KALIAN NGOMONGIN AKU, HAAAHH??!! *sensi*), ngeri dipalak kan sama preman lampu merah yang mulutnya bau Amer. Tapi ternyata banyak peserta 2XU lain-nya yg jalan kaki, barengan aja sama mereka jadinya.





Rapi banget emang ye kalo di luar negeri, orang-orang-nya juga pada tertib. Karna ini berdasarkan Gun Time, nyelak aja dah, pengen start paling depan, pengen liat Kenyan secepat apaan sih awalnya. Dan berhasil. Sayang gak boleh ada Kenyan yang ikut ternyata, meski ada satu colongan cewek Kenyan ikut, dan sudah dapat dipastikan dia juaranyaaa... BAHKAN COWOK JUGA KALAH WAKTUNYA!! GILA.

Padahal berharap di wilayah antara gue sama garis start bakal masuk Kenyan ramean
Kalo keliatan, gue paling pojok sono, sebelahan sama baju item. Gak mau rugi.
Nih sebelah gue tersangka Kenyan-nya!! Panitia!! Panitia!!
Menurut Coach Asics, kalo mau target gue tercapat, average pace sepanjang race harus 6:09 minutes perkilometer. Strategi gue adalah konstan di 5:30 sampe 10K, terus melambat 5:40 untuk 20K, 5:50 buat 30 K, dan KM40 udah masuk pace 6. Atau kalo mau lebih gampang, jaga jarak diantara pacer yang finish di 4 jam dengan pacer 4 jam 15 menit. TERNYATA SUSAH.

Entah salah strategi atau gimana, sampe KM20 gue gak pernah berenti di water/pocarisweat station yang selalu ada tiap 2,5K, selang-seling. Selain gak mau ganggu tempo lari, tapi emang belom haus aja. Gak tau itu salah atau bener, tapi sampe KM20 semua sesuai rencana. Pas udah lewat Half Marathon (21KM), mulai kerasa dehidrasi, haus parah. Tiap ada station gue langsung ambil 2 gelas mau itu air putih atau pocari. Mulai oleng strategi pace yg direncanakan. Karna finish masih setengah jalan, gak mau mikirin itu dulu. Yang penting bisa nyampe dari station ke station. Jadi berpikir race dimulai sejak gue beres minum, dan berakhir di station setelahnya, begitu terus...

Sampe pada satu momen, gue udah gak mikirin target waktu. Yaitu saat pacer 4 jam 15 menit dan rombongan-nya udah ngelewatin gue di KM28. Sempet ngikut rombongan selama 2-3 menit, tapi badan gak kuat ngimbangin. Bye-bye target 4 jam 15 menit.. Yang penting kaki masih 2 pas finish aja dah ah.

Masuk KM 30, station bukan hanya garis start/finish buat gue, tapi adalah kesempatan emas untuk berjalan. Ternyata jalan itu enak setelah longrun. Jadi gue memanfaatkan itu sembari minum air/pocari. Konsekuensi-nya wajib diterima, kaki bakalan gak enak pas dipake buat lari lagi. Tapi lebih milih itu dibanding gak berentiin kaki. Apalagi saat itu matahari sudah memunculkan dirinya, meski masih malu-malu kucing. Kombinasi lari, jalan di-station waktu minum merupakan pilihan terbaik daripada pingsan ditengah jalan. Terus digotong sama suster seksi, lanjut quickie di ambulans. *Enny Arrow*


KM 35 jalur udah bergabung sama yang Half Marathon, udah mulai ambil 3 gelas tiap ada station, udah mulai jogging aja gak berlari sesuai pace yang diharuskan, ini-lah masa-masa dimana otak sama tubuh udah gak singkron. Beneran. Saking parahnya, ada saat dimana gue sangat kebingungan. Otak pengen-nya tetep jogging, tapi entah kenapa kaki berenti. Aneh. Sampe gue kayak harus memaksa gerakin kaki, jangan jalan terus. Sempet beberapa kali kayak gini. Jadi kombinasi jogging-jalan-jogging-jalan dimulai. Perut sama sekali gak ngerasa lapar, tapi di KM37,5 panitia nyediain pisang. Langsung gue sikat 2 pisang plus minum 4 gelas pocari sweat. Gilak. Ternyata tubuh memerlukan itu semua buat asupan. Buat bisa menyelesaikan race ngehe bin keparat ini.

KM40 udah bergabung sama yang 10K, rame banget. Cewek-cewek mulus-mulus dan putih-putih bener buset. Karna emang dorongan gengsi gak mau terlihat culun lebih besar daripada keinginan untuk hanya sekedar ngeberesin race, jadi-nya bisa jogging tanpa jalan, sampe finish. Alhamduuuuu...

Ini beberapa meter sebelum finish. Mau mati rasanya.
Berhasil masuk finish, tapi sangat jauh dari target. Beda sampai 12 menit.

Berhasil masuk finish, dengan waktu 4 jam 27 menit 40 detik. Hiks.

Dengan average pace harusnya 6:09/kilometer, ini 6:15 doang. Hiks.

Ternyata Marathon emang sesulit yang dibicarakan orang. Bener kalo pada bilang, saat Marathon itu elo dipaksa untuk mencapai batas ketahanan tubuh, hingga otak elo sendiri-pun kesulitan untuk mengendalikan tubuh. Beneran.

Tapi kalo emang elo hobi lari, gak cuma ikut-ikutan karna lagi jaman-nya, coba deh ikutan Marathon. DIJAMIN SENSASI-NYA GOKIL.

Gue pribadi sih gak akan berenti disini, kalo ada waktu dan budget, bakalan mau nyobain Marathon lagi, dengan track dan tantangan yang berbeda. Mau ngerasain lagi koq otak sama badan bisa gak sinkron gitu, mau ngerasain sensasi running high dalam waktu lama, dan yang terpenting, mau memenuhi target waktu finish. Syukur-syukur bisa under 4 hours!! Ngarep.

Tips dan trik buat ikutan Marathon bakal gue bahas setelah ini.

Sampe ketemu Full Marathon di Jakarta bulan Oktober nanti!!!

I'M NOT A VIRGIN MARATHON ANYMORE

7 komentar:

  1. itu yang foto2in elu siapa bang?

    BalasHapus
  2. Keren Om. ane 100 meter lari aja cuma terakhir waktu SMA hahaha.... Salut.

    BalasHapus
  3. Ikutan Bromo Marathon 2014 gak Om ? Pingin ajak barengan biar ada teman. Gw baru first marathon nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sorry telat jawab. Rencananya Bromo ikutan di 2015.

      Hapus
  4. wah keren nih artikelnya. langsung saja klik link ini http://sukaoutdoor.com/ dari baju renang,sepatu lari, perlengkapan sepada smart watch dan banyaaaaaaaaakkk banget perlengkapan untuk olahraga lhoooo!!!! langsung saja kunjungi website kami sukaoutdoor.com

    BalasHapus